Wanita manis

Tenanglah gadis! Hari ini saya tidak akan bercakap mengenai diet, gangguan makan atau makanan yang sihat? Ini tertakluk kepada lajur yang lain.

Saya ingin berkongsi dengan anda ciri yang saya ada: Saya seorang wanita tamak! Saya mengaku bahawa saya juga makan banyak, tetapi ini tidak berlaku. Saya mahu semuanya! Saya lapar untuk banyak perkara, dan saya merindui perkara-perkara yang saya belum pernah hidup. Saya mahukan pengalaman profesional, keluarga, rohani, eksistensi yang indah. Tetapi adakah ia memberi masa? Saya perlu lari.


Adelia Prado, sudah matang berkata: "Saya tidak mahu pisau atau keju, saya mahu kelaparan!". Rubem Alves bijak mengatakan bahawa untuk usia tua yang baik, ubat terbaik adalah kelaparan. Ketenangan melumpuhkan, kelaparan memindahkan kita ke arah makanan. Soalan besar untuk wanita hari ini ialah: Apa yang anda lapar?

Mungkin jawapannya ialah: Saya lapar untuk anak-anak, kerjaya yang berjaya, pendidikan yang cemerlang, tubuh yang indah, cinta yang indah, gaji yang indah, kereta yang indah, rumah yang indah. Lapar untuk bercakap lebih dari satu bahasa, tahu dunia, menjaga dunia dan selamatkan dunia? Dan kebahagiaan, ya, selalu kebahagiaan. Ah! Dan jika masa permit, saya juga lapar untuk hobi, memupuk persahabatan saya, membuat kawan-kawan baru. Phew?

Tetapi saya juga mempunyai perasaan yang lain: Saya rasa saya sentiasa satu langkah di belakang permintaan pasar, apa standard estetik kecantikan yang diperlukan, apa yang dituntut oleh masyarakat, tuntutan keluarga dan saya tidak tahu siapa yang menuntutnya.


Saya mendapati bahawa terdapat satu perbezaan antara kelaparan dan keramaian. A lapar Ia adalah keperluan individu yang datang dari dalam diri anda, ia memindahkan anda ke arah apa yang anda benar-benar suka dan perlu hidup; sudah keramaian ia adalah hasil budaya keterlaluan yang disebabkan oleh rangsangan luar.

Kelaparan adalah lazat dan sihat, ketamakan adalah merosakkan. Dunia berdiri di hadapan kita seperti perayaan, dan menu tidak terbatas. Kita seolah-olah membiasakan diri untuk mengatasi batasan-batasan dan mendapatkan hampir segala-galanya. Tetapi ini adalah permainan yang berbahaya. Kita perlu mengenalpasti jika apa yang kita cari adalah didorong oleh kelaparan kita, atau adalah hasil dari keramaian yang telah dikemukakan oleh dunia moden kepada kita.

Kami adalah generasi wanita bercita-cita tinggi. Generasi sebelumnya membakar coli. Kami memutuskan untuk menginginkan semua bra dibakar membawa kami dan masih memakainya dengan berkilau untuk menjaga sebahagian daripada badan arca yang bangun awal untuk bekerja.


Seolah-olah itu tidak mencukupi (dan tidak mencukupi), pada penghujung hari kami ingin hadir ibu-ibu yang, antara kelas dan MBA dan kelayakan lain, perlu bermain dan berinteraksi dengan anak-anak dan keluarga mereka.

Kami adalah generasi wanita tamak. Kami mahu segala-galanya, semuanya. Tidak boleh tinggalkannya nanti. Inilah sebabnya mengapa 67% wanita Brazil menyatakan dalam kaji selidik baru-baru ini bahawa mereka ditekankan (saya rasa yang lain terlalu tertekan untuk menjawab soal selidik).

Kami mahukan segala-galanya, kita melihat dunia dan kita mahu memakannya. Kami hanya lupa untuk melihat diri kita sendiri dan menyedari bahawa terdapat batasan. Mungkin sudah tiba masanya untuk menukar huruf E untuk huruf ATAU. Dan dapatkan kebahagiaan dalam pilihan yang dibuat.

Mitos wanita yang berjaya perlu dikaji semula. A wanita yang berjaya Dia bukan orang yang mempunyai segala-galanya, tetapi orang yang tahu kelaparan jiwa dan berusaha memuaskannya. Yang lain adalah tamak, mangsa pola yang tidak dapat dicapai yang akan selalu menyebabkan kekecewaan dan rasa malu.

Pablo Neruda, penyair laut, ingin menelan laut. Ini sangat baik, Apabila kita benar-benar mencintai sesuatu, kita mahu makan, dimasukkan ke dalam diri kita dan dengan itu menjadi satu. Kelaparan yang memberi makan!

Kerakyatan adalah hasil dari keserakahan kita, yang berasal dari rangsangan luar yang setiap kali kita menelan objek yang didambakan, dan bukannya meninggalkan kita, menjadikan kita lebih kosong dan tidak puas hati.

Saya mempunyai cabaran: saya mahu berhenti menjadi wanita tamak dan menjadi wanita kelaparan! Saya mahu mendapatkan makanan yang betul dan menikmati perkara-perkara yang saya suka, bukan perkara di dalam tetingkap kehidupan yang memberitahu saya bahawa saya perlu mendapatkannya.

Siapa tahu ungkapan itu? Wanita yang berjaya? dapatkan harga lain, jangan buat mangsa sepanjang jalan; dan mungkin perjalanan untuk mencapai gelaran tersebut adalah sama atau lebih enak daripada ketibaan itu sendiri.

Saya berani untuk berfikir: Adakah anda seorang wanita lapar atau tamak? Apa yang anda lapar?

SUMPAH !!! WANITA ini Manisnya KELEWATAAN || Prank gombalin cewek manis tak di kenal, BAPER (Mungkin 2020)


  • Kebajikan
  • 1,230