Wanita dipecat dari pekerjaan selepas kepala pencukur untuk menyokong kakak

Sukar untuk melihat seseorang yang kita suka melawan kanser. Tetapi bayangkan harus memilih antara kerja anda dan menunjukkan sokongan anda. Itulah yang berlaku kepada Melanie Strandberg, yang mencukur kepalanya untuk menyokong kakaknya, dan kemudian dipecat dari pekerjaannya.

Ini adalah hairstylist Melanie Strandberg dari Spokane, Washington, yang selepas menyaksikan penemuan kedua kanser ovarinya memutuskan untuk mencukur kepalanya sebagai sokongan. Dia memberitahu HuffingtonPost bahawa majikannya, pemilik La Rive Salon dan Spa, membuatnya memakai rambut palsu untuk bekerja kerana kepala dicukurnya boleh menyinggung perasaan pelanggan dan menghalang keupayaannya untuk memasarkan produk penjagaan rambut. Dia kini menyaman salon.

"Saya memutuskan bahawa saya tidak dapat menyokong [kakak saya] 50% masa itu," kata Strandberg. Perilaku perpaduan yang sama dengan pesakit kanser, malangnya, telah menyebabkan orang lain kehilangan pekerjaan mereka. Pada tahun 2011, seorang pelayan di Manitoba, Kanada, mengatakan bahawa dia dipecat kerana dia mencukur kepalanya untuk menyokong pamannya, yang mati akibat kanser, menurut laporan CBC. Kejadian serupa juga berlaku pada tahun 2008.

Phil Haugen, pengurus besar Northern Quest Resort & Casino La Rive, berkata syarikat sedang melakukan siasatan dalaman terhadap insiden itu. "Kami bangga untuk meraikan kepelbagaian dan sentiasa menghormati pilihan seorang pekerja untuk mencukur kepalanya sebagai sokongan kepada rakan atau orang yang dicintai yang bertarung dengan kanser," kata Haugen, menurut NBC KNDO.

Keselamatan kerja di KSA UAE Qatar C P Is it Safe for Indonesian Filipinos to work in KSA UAE Qatar (November 2021)


  • 1,230