Mitos dan Kebenaran Mengenai Coklat

The coklat Ia adalah godaan yang sukar untuk ditolak. Dengan rasa dan tekstur yang sukar ditandingi, merawat itu menjadi lebih lezat. Di samping memuaskan selera para peminat gula-gula, memakan coklat juga dapat melegakan keresahan, terutama pada hari-hari PMS.

Atas sebab-sebab ini dan lain-lain, coklat tetap menjadi permen yang paling diinginkan oleh wanita dan salah satu musuh diet. Faktanya ialah terdapat beberapa Mitos dan Kebenaran Mengenai Coklat dan makan tanpa dipersalahkan, adalah penting mengetahui apa yang benar atau tidak tentang kegembiraan ini.


Coklat memberikan jerawat

Mitos Tiada kajian saintifik untuk membuktikan hubungan antara penggunaan coklat dan penampilan jerawat. Malah masalahnya lebih berkaitan dengan faktor genetik dan ketidakseimbangan hormon.

Coklat memberi migrain

Mitos Sakit kepala dan pengambilan coklat adalah faktor terpencil. Walau bagaimanapun, orang yang sensitif mungkin mengalami migrain kerana coklat mempunyai feniletilamin dan kafein dalam komposisinya, dua bahan yang berkaitan dengan sakit kepala.

Makan coklat adalah baik untuk kesihatan anda

Benar. Walaupun kalori, coklat mengandungi vitamin A, B, C, D dan E, kalsium dan mineral seperti besi dan fosforus. Di samping itu, ia mempunyai kepekatan tinggi flavonoid, yang merupakan bahan antioksidan yang melambatkan penuaan dan membantu menurunkan tahap LDL (kolesterol jahat) dalam darah.


Coklat gelap adalah yang paling sesuai kerana ia mempunyai kepekatan flavonoid yang lebih tinggi, manakala susu coklat dan coklat putih kurang disyorkan kerana lemak tepu.

Coklat ketagihan

Mitos Bertentangan dengan kepercayaan popular, coklat tidak ketagihan atau ketagihan. Tidak ada bahan ketagihan, apa yang terjadi ialah gula-gula merangsang pengeluaran bahan yang mempromosikan kesejahteraan dan membuat kita selalu ingin mengkonsumsi coklat.

Coklat melegakan PMS

Benar. Ini kerana coklat merangsang perasaan keseronokan, kesejahteraan dan menjadikan badan kita melepaskan serotonin, bahan yang boleh dianggap sebagai "hormon kebahagiaan". Di samping itu, jumlah gula yang banyak memberi banyak tenaga dan mengurangkan keletihan. Ini adalah manfaat yang sangat berguna pada masa-masa kebimbangan, kerengsaan dan gejala-gejala PMS lain yang memindahkan wanita setiap bulan.

Diet coklat menggemukkan

Benar. Chocolate diet adalah sebagai penggemukan seperti biasa. Untuk mengimbangi kekurangan gula, jenis coklat ini lebih banyak lemak daripada coklat biasa dan boleh menjadi lebih banyak kalori. Versi diet coklat adalah untuk pesakit kencing manis sahaja. Oleh itu, tidak ada penggunaan bertukar coklat tradisional untuk diet untuk mengurangkan berat badan, yang ideal adalah untuk mengambil secara sederhana.

MITOS VS FAKTA - ANDA BATUK??? MAKAN COKLAT AJA! (November 2021)


  • Makanan
  • 1,230