Keganasan Rumah Tangga: Apabila Cinta Sakit

Pada hari yang lain, dalam perjalanan ke pejabat, saya berehat untuk membeli air dan mendapati keadaan yang sangat menarik: dua wanita membincangkan berita dari sebuah akhbar, di mana dia berkata suaminya membunuh isterinya daripada cemburu. Yang termuda, yang berumur lebih kurang 20 tahun, memihak kepada ? cinta yang membunuh?kerana menurutnya, tidak ada yang lebih kuat dan lebih cantik daripada cinta semacam ini. Kemudian kita dapat memulakan teks ini dengan refleksi: adalah cinta ini?

Contoh-contoh berlimpah, cuma melihat sekeliling kita atau kehidupan kita sendiri: rasa cemburu, emosi atau pergantungan kewangan, harga diri yang rendah, pertengkaran yang berterusan dan sebagainya. Jika kita melihat makna kata cinta di dalam kamus kita dapat mencari beberapa definisi, saya memilih ini: "Sayang kasih sayang dari satu sama lain" Jadi, kita boleh mengatakan bahawa cinta adalah "mencintai orang lain", maka tindakan keganasan atau contoh yang disebutkan di atas (kecemburuan, ketergantungan, dll.) Boleh menunjukkan apa-apa kecuali cinta.


Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengiktiraf keganasan rumah tangga sebagai masalah kesihatan awam kerana ia mempengaruhi integriti fizikal dan kesihatan mental. Kesan keganasan rumah tangga, seksual dan kaum terhadap wanita tentang kesihatan fizikal dan mental adalah jelas kepada mereka yang bekerja di ladang.

Wanita dalam keadaan keganasan perkhidmatan kesihatan kerap dan selalunya dengan "aduan samar-samar", dalam urutan episod yang semakin meningkat, pembunuhan itu adalah manifestasi paling melampau.

Di Brazil, setiap lima belas (15) saat seorang wanita menjadi mangsa keganasan. Statistik dan rekod yang ada di Jenayah Terhadap Wanita menunjukkan bahawa 70% insiden berlaku di dalam rumah dan pelaku adalah suami atau rakannya sendiri dan lebih daripada 40% daripada keganasan menyebabkan kecederaan tubuh yang serius akibat pukulan, tamparan, tendangan, percikan, pembakaran, pemukul dan strangle.


Topik ini serius dan pantas mendapat perhatian, sehingga untuk menangani masalah ini diciptakan stesen polisi khusus dalam perawatan wanita, tempat perlindungan, program sosial dan lebih baru-baru ini Maria da Penha Law. Selain menjadi tema filem dan opera sabun.

Sudah tentu, banyak yang perlu dilakukan, terutamanya berhubung dengan dasar-dasar awam untuk pencegahan dan bimbingan, juga, kita perlu membuat sumbangan kita dengan tidak menerima apa-apa jenis keganasan, sama ada fizikal atau mental. Pasti jelas bahawa seseorang tidak menjadi agresif semalaman, jadi tamparan, suara yang lebih kuat boleh menjadi tanda-tanda pencerobohan dan kita tidak memberi perhatian dalam kehidupan seharian. Sama seperti tidak ada justifikasi untuk keganasan (Ex :? Adakah dia gugup tentang kerja ?; Adakah minuman yang melakukan ini kepadanya ?, Saya layak kerana saya tidak melakukan apa yang dia bertanya, dan lain-lain).

Satu lagi isu penting ialah hakikat bahawa wanita tidak melaporkan atau mengecewakan aduan selepas pasangan itu membuat keputusan. Dalam pengalaman saya, keganasan hanyalah lapisan gula pada kek, mengakhiri sejarah yang lebih lama mengenai pergantungan emosi dan kewangan. Ia tidak biasa untuk mencari wanita yang suka agresif untuk kesepian.

Jadi tidak ada gunanya melindungi undang-undang jika dia sendiri tidak dapat mempertahankan diri dari musuh terburuknya: dirinya sendiri. Oleh itu, kaunseling psikologi, kumpulan dan sokongan keluarga sangat penting bagi wanita untuk tidak merasa sendirian dan untuknya mempunyai kekuatan untuk meninggalkan hubungan yang sakit.

Ingat: hanya ada satu penyerang jika ada satu serangan.

Ustaz Ahmad Ismail-Keganasan Rumahtangga.avi (November 2021)


  • Hubungan
  • 1,230