5 Pikiran Negatif Bahawa Mungkin Menghancurkan Kebahagiaan Anda

Fikiran kita jauh lebih kuat dari yang kita fikirkan. Ini tidak bermakna seseorang yang optimis akan berseri dan gembira setiap hari dalam hidupnya dan tidak akan pernah melalui situasi yang sukar. Kita semua tertakluk kepada satu hari atau yang lain, untuk satu sebab atau yang lain, berasa sedih, kecewa, dan bahkan tertekan. Tetapi dengan pemikiran yang baik, lebih mudah menerima fakta, menghadapi masa yang sukar, dan memimpin kehidupan dengan lebih ringan!

Sebaliknya, adakah orang yang sering mempunyai pemikiran negatif tentang dirinya sendiri, segala-galanya dan semua orang di sekelilingnya cenderung mempunyai rutin yang lebih sukar dan berat?

Maria Regina Altoé Marcantonio, ahli psikoterapi untuk remaja, golongan muda, dewasa, pasangan dan keluarga, menunjukkan bahawa asas untuk kebanyakan tingkah laku adalah berfikir. Apa yang anda fikirkan tentang diri anda, mengenai yang lain, tentang apa yang berlaku di sekeliling anda, sering kali menentukan cara anda bertindak dan bertindak balas. Adakah mereka benar-benar terikat dengan ketakutan, kekecewaan, hits dan rindukan peribadi mereka, jelasnya.


Di bawah adalah senarai beberapa pemikiran negatif yang mungkin menyakitkan kebahagiaan anda, yang, jika ada, anda perlu menyingkirkan secepat mungkin!

1. Adakah saya bukan syarikat yang baik?

Sesetengah orang, atas pelbagai sebab, tidak menganggap diri mereka syarikat yang baik, takut untuk memulakan perbualan dengan orang yang tidak dikenali, menghadiri sekumpulan teman dan sebagainya. Dan semua ini sering membuatkan mereka berhenti menikmati saat-saat kebahagiaan dengan orang yang tersayang.

Menurut Maria Regina, dalam kes ini, sangat menarik dan penting untuk membuat setiap orang berfikir, pertama, mengapa mereka mempunyai idea ini tentang diri mereka sendiri. Apa yang mungkin berlaku dalam kisah hidup orang itu, orang yang mungkin pernah mendengar atau merasakan yang menyebabkan imej diri negatif ini? Adakah situasi ini, momen, komen, sudah berlalu atau dia fikir ini tentang dirinya sendiri? contohnya, "Saya tidak boleh bercakap", "Saya tidak menarik?" dsb. -? Jadi, sebenarnya, adakah anda mempunyai kesukaran berinteraksi antara satu sama lain ?, tambah psikoterapis.


Dalam pengertian ini, menurut profesional, perkara penting adalah mencari apa yang menimbulkan pemikiran ini. • Cobalah untuk melihat apa yang menyebabkan kesukaran pendekatan ini: apakah dia dan apa yang lain. Kadang-kadang kita bertemu dengan orang-orang yang boleh mengintimidasi, memberi impak, tidak selamat. Sentiasa cuba mengamati diri sendiri dan faham mengapa? Ini adalah cara yang baik untuk memulakan carian untuk perubahan. Sebelum memerhatikan yang lain, perhatikan apa yang anda fikirkan dan rasakan mengenai keadaan ini? Kata Maria Regina.

2. Hanya saya bersendirian sementara semua kawan saya tarikh?

Maria Regina Altoé menerangkan bahawa dalam budaya kita, kita telah belajar untuk jangka masa yang panjang supaya bahagia dan / atau "dinilai sebagai seseorang yang bekerja dalam kehidupan", kita perlu bersama dengan seseorang. Cara pemikiran ini secara automatik membawa kepada kewajipan untuk berada dalam hubungan. Dengan cara ini, secara bersendirian boleh difahami sebagai sinonim dengan kegagalan?, Katanya.

Ia tidak selalunya menjadi satu-satunya orang dalam kumpulan kawan atau keluarga yang bersendirian. Tetapi apa yang anda fikirkan? Adakah terdapat sebarang caj dalam kumpulan sosial anda mengenai isu ini?


Berikut adalah refleksi mengenai "bersendirian" ini: mengapa anda sendiri pada masa ini? Bagaimana keadaannya, apa yang berlaku dalam hubungan terakhir anda? Mengapa ia berakhir? Apakah jenis orang yang anda ada berkaitan? Adakah anda tahu apa yang anda mahu, apa yang anda cari dalam orang lain? Ini adalah soalan yang luas yang boleh membantu orang memahami bagaimana ia berkaitan dan apa yang mereka cari dalam hubungan, kata Maria Regina.

Tetapi, kata ahli psikoterapi, untuk bersedia untuk sebarang hubungan afektif, penting untuk belajar bersendirian, belajar mengenal diri sendiri, iaitu: menyedari kelemahan anda, keperluan anda, kepastian, apa yang anda suka atau tidak suka , jadi anda boleh benar-benar menjadi antara satu sama lain ?, katanya. "Saya berkata ini adalah penting untuk sebarang hubungan, supaya tidak mengambil risiko meletakkan tanggungjawab untuk menjadi gembira di pihak lain," tambahnya.

Psikoterapi juga menunjukkan: bersendirian juga boleh menjadi pilihan peribadi dan tidak semestinya bermaksud kegagalan. Jadi patutkah anda tertanya-tanya apakah yang benar-benar membuat anda turun? Adakah ia benar-benar bersendirian atau komen dan tuntutan yang boleh dibuat oleh orang lain.

3. Tidak mengerti / menerima akhir hubungan saya?

Psikoterapis Maria Regina menjelaskan bahawa pemisahan hubungan cenderung dikaitkan dengan penderitaan, kerana ia berkaitan dengan tema kehilangan, dengan pembentukan semula projek kehidupan, dengan kekecewaan, dengan penolakan.Sesuatu yang tidak akan berlaku, mungkin, seperti yang dirancang di peringkat terdahulu.

Mungkin akhir hubungan dapat menyebabkan kesedihan, kesulitan peribadi, penderitaan, dan bahkan kemurungan, yang bermaksud berakhir di masa itu dan / atau dalam kehidupan seseorang. Orang itu mungkin merasa ditolak, kecewa, terluka, ditinggalkan, dan sebagainya, kata psikoterapis itu.

Dalam kes sedemikian, ia adalah yang paling penting, sebagai pembelajaran emosi, orang itu berhenti dan berusaha memahami mengapa hubungan ini berakhir, yang menyebabkannya. Jangan cari pelakunya, tetapi cuba memahami apa yang anda ada dalam cerita ini. Adakah ini latihan asas untuk pembangunan emosi?, Jelas Maria Regina. "Sudah tentu ini tidak selalu mudah, tetapi perlu," tambahnya.

Tetapi, sebagai psikoterapi menunjukkan, seseorang mesti berhati-hati bahawa setiap hujung hubungan bermakna sesuatu yang buruk, membawa kepada kemurungan. Tidak selalu. Akhirnya mungkin juga hasil dari pertumbuhan, pematangan para pihak yang terlibat yang bersama-sama memutuskan untuk pergi seperti itu sebagai penyelesaian, dia menjelaskan.

Kita perlu memberi tumpuan kepada idea yang mengakhiri hubungan tidak semestinya sinonim dengan penderitaan secara mendalam. • Tetap tetap dalam keadaan seketika dalam hidup tidak dapat menyelesaikannya. Ia boleh menyebabkan lebih banyak kecewa, tidak bertoleransi, rasa bersalah, rendah diri dan kesukaran berurusan dengan apa yang sebenarnya. Menemui dan memahami ketakutan dan kesukaran seseorang sendiri adalah penting untuk dapat benar-benar berada dalam hubungan erat dengan orang lain ?, menyimpulkan psychotherapist itu.

4. Adakah kehidupan yang lain lebih baik daripada saya?

Pepatah yang popular ialah: rumput jiran sentiasa lebih hijau.

Malangnya, sesetengah orang, walaupun tidak menyedarinya, mengikuti idea ini kerana mereka percaya kehidupan orang lain (kawan, ahli keluarga, kenalan) lebih baik daripada anda. Dan itu menjadikan mereka sentiasa membandingkan dengan orang lain. Yang tentunya adalah sikap yang tidak perlu dan negatif.

Menurut psikoterapis Maria Regina, ini menunjukkan ketidakamanan, harga diri yang rendah, kesulitan mempercayai apa yang anda fikirkan, menerima diri anda, ketakutan, ketidakstabilan, dll. Adakah orang ini benar-benar tahu apa yang dia mahu untuk hidupnya? Risiko yang besar dalam pemikiran semacam ini, dalam sikap, tidak dapat membina identiti sendiri, tidak mempunyai rujukan yang kukuh, menjadi terdedah, berpengaruh, dan tidak mempunyai pendapat sendiri. Adakah ia cenderung dalam kebanyakan, jika tidak semua, masa yang memerlukan pendapat atau kelulusan orang lain?

Mengagumi yang lain, apa yang dia ada, apa yang dia boleh, mengenali kebolehannya, adalah tanda kematangan. Tetapi adakah ia berbeza dari? Gunakan? rujukan dan segala yang lain sebagai parameter. Adakah itu mensia-siakan ?, tambah profesional.

5. Saya mempunyai banyak kecacatan dan saya tidak dapat menerima diri saya seperti saya.

Harga diri adalah asas untuk hidup dengan baik, mempunyai kesihatan, berkaitan. Ia memerlukan kematangan, pelaburan peribadi dan keberanian. Adakah anda mampu mengenali dan mengenali apa yang anda ada, sukar, cacat dan berkualiti dan masih seperti diri anda? Kata psikoterapis Maria Regina.

Bilakah orang itu mempunyai kesedaran diri? dan itu tidak bermakna bahawa dia telah dapat menerima dirinya dan menjadi sempurna - dia mempunyai kebebasan, keselamatan dan keyakinan diri. Oleh itu, dia boleh bersama dengan yang lain. Untuk mendengar apa yang dikatakan orang lain walaupun ia tidak menyenangkan atau mudah. Ini boleh membawa kepada penemuan, pertumbuhannya dan yang lain. Dia boleh menerima dirinya dan dari situ, cari apa yang dia suka kebahagiaan. Ia memerlukan masa, kasih sayang diri, penerimaan diri, dan kemudian mencapai yang lain. Berdasarkan ini, optimis pulih?, Menerangkan psikoterapis.

Untuk Maria Regina, jika orang menyedari bahawa dalam hidupnya, pemikiran negatif dan berat telah mengatasi, ini sudah menjadi amaran bahawa sesuatu mungkin terjadi dalam cara yang menyimpang. "Sudah tiba masanya untuk berhenti dan berfikir, tanya idea ini," katanya.

Untuk optimis, jelas Maria Regina, harus hidup, tersenyum walaupun anda menyadari kehidupan tidak sepanjang masa? Cantik? dsb. "Mungkin ada masa yang sukar dalam kehidupan seseorang, tetapi dengan kesabaran, wawasan, kesediaan, keberanian untuk bergerak," katanya. "Yang optimis adalah percaya, berdasarkan realiti, dan mengejar apa yang anda percayai," menyimpulkan psikoterapis itu.

Ia mungkin kelihatan sukar pada bila-bila masa untuk menghilangkan semua pemikiran negatif anda. Tetapi sentiasa ingat bahawa anda mempunyai kekuatan untuk berbuat demikian, untuk mengubahnya menjadi pemikiran yang positif. Jika ya, jangan teragak-agak untuk mendapatkan bantuan profesional. Perkara pentingnya ialah tidak melepaskan kebahagiaan anda!

???? Menarik Uang, Rezeki, Kekayaan & Kemakmuran ★ Brainwave Attract Wealth Versi Indonesia (Ogos 2021)


  • Kebajikan
  • 1,230